30 Julai 2010

Diari Seorang Isteri.......

Diari Seorang Isteri.......
Aduh...sakitnyer. ..isk.... . aduuh....Bang sakit nye tak tahan saya" keluh Nisa pada suaminya Zakri.

"Apelah awak nie....lama sangat nak bersalin dah berjam-jam dah tak keluar-keluar juga. Penat dah saya tunggu. Nih mesti ader benda yang tak elok awak buat , itu lah sebab lambat keluar budak tu banyak dosa la tu" rungut Zakri pd Nisa.

Nisa hanya diam dan menahan sakit nak beranak, hampir 1 jam Nisa dalam bilik bersalin tapi baby tak keluar juga. Sebak hati Nisa bila Zakri berkata begitu. Sejak mengandung ada sahaja yang tidak kena dihati Zakri terhadapnya. Seakan-akan membenci Nisa dan anak yang dikandungnya. Jururawat datang memeriksa dan kemudian bergegas memanggil Doktor Johari. Doktor Johari (Doktor Peribadi) datang dan bergegas menyediakan keperluan menyambut kelahiran. Nisa hanya mendiamkan diri menahan sakit dan air mata meleleh panas dipipi bukan disebabkan takut atau sakit tapi rungutan Zakri tadi. Doktor Johari menyuruh Nisa meneran ...."Come on Nisa u can do it...once more...." Kata ransang Doktor Johari itu membuatkan Nisa bertenaga dan sekali teran sahaja kepala baby sudah keluar..."Good mummy" kata Doktor Johari selepas menyambut baby yang keluar itu.

Tiba-tiba Nisa terasa sakit lagi dan Nisa meneran untuk kali kedua dan keluar seorang lagi baby, kembar rupanya. "Nisa u got twin, boy and girl, putih macam mummy dia" kata Doktor Johari memuji Nisa. "Tahniah Zakri,it's a twin" Doktor Johari mengucapkan tahniah kepada Zakri. Zakri hanya mendiamkan diri setelah menyaksikan kelahiran anak pertamanya, kembar pulak. Memang Doktor Johari itu menyuruhnya melihat bagaimana keadaan kelahiran anaknya. Baby boy dan girl Nisa namakan Mohammad Danial dan Nur Dania.Nisa berasa lega... tapi Nisa masih lagi teringat kata-kata Zakri padanya sebentar tadi. Terlalu banyak kata-kata yang membuat Nisa selalu kecil hati . Tapi Nisa tahankan sahaja. Nisa tahu kalau Nisa mengadu pada emak, Nisa akan dimarahi semula. Jadi Nisa hanya diam dan memendam rasa. Danial dan Dania diletakkan di nursery di Hospital itu sementara menanti Nisa berehat kemudian dapatlah Nisa menyusukan Danial dan Dania. Comel sungguh kembar Nisa. Nisa termenung dan otak fikirannya menerbang kembali detik-detik semasa Nisa mengandungkan kandungannya, Zakri selalu memarahi Nisa, ada sahaja yang tidak kena. Kata Nisa yang bukan-bukan, gila, ada sahaja tuduhan yang tidak masuk akal semuanya dihamburkan pada Nisa. Tak sanggup Nisa hadapi semua itu tapi demi kandungannya, Nisa kuatkan semangat dan pendirian Nisa.

Ingat lagi waktu Nisa mula mengandung Zakri tak percaya Nisa mengandung anak dia, dua kali dia membuat pemeriksaan Antenatal samada Nisa mengandung.Zakri ragu anak dalam kandungan Nisa. Dia tak boleh terima baru tiga bulan kahwin dah mengandung.. .Nisa dah 2 bulan...Nisa cuma kosong selama sebulan selepas berkahwin. Nisa tak tau nak cakap apa.

Nisa balik rumah dalam kesedihan. Pada mulanya Nisa gembira bila mengandung tapi sebaliknya pula yg terjadi. Perasaan hati Nisa bangga Nisa dapat memberi zuriat kepada Zakri. Tapi apa yang Nisa dapat hanyalah tuduhan yang tak pernah terlintas di otak jemala Nisa. "Kenapa abang berlainan sekarang ni, tak macam dulu pelembut, suka berjenaka, ni tak asyik nak cari salah Nisa sahaja. Nape Bang?"soal Nisa pada Zakri . "Kaulah penyebabnya. Tak yah nak tunjuk baik plak" Zakri menempelak Nisa "Jantan mana yang kau layan kat opis kau tu" sergah Zakri lagi. "Abg syak Nisa ngan lelaki lain ke? Kenapa Abg syak yg bukan-bukan, Nisakan isteri Abang yang sah tak kanNisa nak buat jahat ngan orang lain pulak Bang"? terang Nisa pada Zakri. "ALLAH dah bagi kita rezeki awal,tak baik cakap cam tu. Itu semua kehendak ALLAH" Nisa senyum dan menghampiri sambil memeluk badan suaminya tetapi Zakri meleraikan pelukan Nisa dengan kasar sehingga Nisa hampir tersungkur. Nisa menangis dan sedih. Zakri buat tak tahu sahaja. Deraian airmata Nisa semakin laju. Nisa hanya mampu menangis. Terasa dada .Nisa sakit menahan semua tohmahan dari Zakri, suaminya yang sah. "Woi, benda-benda tu bole terjadilah Nisa, kawan baik ngan bini sendiri, suami sendiri, bapak ngan anak, hah emak ngan menantu pun bole jadi tau apatah lagi macam kau nie, tau tak. Tu dulu kawan kau lama tu yang satu opis ngan kau tu, Farid, bukan main baik lagi budak tu" marah Zakri. "Entah-entah keturunan kau, darah daging kau pun tak senonoh.... heee teruk. Nasib aku la dapat bini cam engkau ni"kutuk Zakri lagi pada Nisa. "Bawa mengucap Bang, jangan tuduh saya yang bukan-bukan saya bukan perempuan tak tentu arah walaupun saya menumpang keluarga ni , saya bukan jenis macam tu saya tau akan halal haram, hukum hakam agama. "Walaupun saya tak tau asal usul keluarga kandung saya, saya bersyukur dan berterima kasih pada emak kerana jaga saya dari kecil dah macam darah daging saya sendiri" kata Nisa pada Zakri. "Tapi Abang tak boleh hina keluarga kandung saya walaupun saya tak pernah tengok muka ayah dan mak kandung saya. Mereka lahirkan saya kedunia,"ucap Nisa sambil menangis.

Semenjak kejadian itu Nisa terpaksa mengikut Zakri ke tempat kerjanya apabila habis waktu kerja. Nisa berehat di Surau tempat Zakri bekerja. Zakri bekerja di salah sebuah Pusat membeli belah dan kerjanya mengikut shif.Kalau Zakri shif malam terpaksalah Nisa menunggu Zakri sehingga pukul 10.30 malam - 11.30 malam sehingga habis Pusat membeli belah itu tamat waktu perniagaannya. Nisa terpaksa berbohong pada emak dan keluarga lain dengan mengatakan Nisa buat overtime di pejabat. Nisa terpaksa berbuat demikian kerana tidak mahu dikata-kata dan dituduh lagi. Dengan keadaan perut semakin membesar Nisa gagahkan juga. Tetapi kadangkala Zakri tidak menjemput Nisa di tempat kerja terpaksalah Nisa menaiki bas. Begitulah Nisa sehinggalah Nisa hampir pada waktu bersalin Nisa. Kalau diminta jemput...macam- macam kata kesat dilemparkan pada Nisa, perempuan tak tau berdikarilah, berlagak senang lah, lagak kaya lah. Pernah suatu hari Nisa naik marah kerana Zakri jemput Nisa lambat sampai sakit pinggang Nisa menunggunya. Nisa menangis. Zakri tiba-tiba naik angin dan cakap perangai Nisa macam firaun la, perempuan tak sedar dirilah, tak layak jadi isterilah, menyusahkan macam-macam kata nista dilemparkan pada Nisa.

Nisa tambah sedih mengenangkan diri Nisa, ngadu kat emak takut dimarahi pula...bila Nisa balik ke rumah, mereka berdua akan berlakun yang mereka tidak bergaduh...Nisa sedaya upaya tidak mahu menunjukkan yang masalah melanda perkahwinannya. Kasihan Nisa...dalam keadaan yang begitu Nisa masih mampu bertahan, masih kuat lagi emosinya. Satu hari Zakri dalam keadaan marah telah menarik rambut Nisa dan menghantukkan kepala Nisa ke dinding...Nisa hanya mampu menangis dan menanggung kesakitan gara-gara Nisa nak pergi ke rumah Mak Usu Nisa yang ingin mengahwinkan anaknya di Tanjung Karang. Emak Nisa dah seminggu pergi ke sana untuk menolong. Hari dah mula petang jadi Nisa mendesak agar bertolak cepat kerana kalau hari malam nanti bahaya , "Kita nak jalan jauh ni Bang. Biarlah kita pergi awal sikit bolehlah tolong apa yang patut. Masa nilah kita nak membalas pertolongan mereka, ingat tak masa kita kahwin mereka bekerja keras kan "kata Nisa pada Zakri. Zakri ketika itu sedang berehat menonton. "Bang dengar tak ni, lagi pun hari dah mula gelap,takut plak hujan nanti"desak Nisa lagi. Tiba-tiba Zakri bangun dan mukanya bengis memandang Nisa "Kau tahu aku penatkan, tak boleh tunggu ker,suka hati aku lah nak pegi malam ke siang ke tak pegi langsung ker"marah Zakri. "Itu Nisa tau, Abang dah berehat dari pagi tadi Bang masih penat lagi, Nisa cuma nak ingatkan Abang aja"Nisa memberitahu Zakri. Zakri datang pada Nisa dan direntapnya rambut Nisa dan di hantukkannya kepala Nisa kedinding.

Nisa tak dapat buat apa. YA ALLAH sanggup Zakri berbuat demikian...terasa kebas kepala Nisa dan mula membengkak. Pening kepala Nisa dibuatnya. "YA ALLAH kau kuatkan iman aku YA ALLAH, lindungilah aku dan kandungan aku dari bahaya YA ALLAH" doa Nisa dalam hatinya. Nisa memencilkan diri Nisa disudut dinding dan menangis.Zakri kemudian duduk diam. Nisa rasa kepala Nisa macam nak pecah. Kebas masih lagi dan embengkak.. .berdenyut2. .."Bang, Nisa minta maaf jika Nisa membuat Abang marah" Nisa memohon maaf pada Zakri sambil teresak-esak.

Treet,Treet, Treet, Treet....bunyi handphone Zakri. "Sapa plak nie sebok je....."Rungut Zakri yang tengah sibuk berborak dengan kawan-kawan di salah sebuah caf?. "Hoi, Encik Zakri, bini ko kat wad tak gi jengok ke, apa punya laki ko nie? sindir Azlan, kawan pejabat Zakri. "Alah, dia sihat je kat wad tu, makan tanggung berak cangkung, ha,ha,ha"gelak Zakri dan kawan-kawan lain. Azlan cuma berdiam diri. "Senangnya hidup Zakri nie tak ader risau langsung pasal bini dia"cetus hati Azlan. "Akulah kalau bini aku masuk wad bersalin aku sentiasa dok sebelah dia tau...mereka perlukan kita masa tu...nyawa mereka dihujung tanduk semata-mata nak melahirkan zuriat yang dari darah daging engkau tau, cuba fikir sikit" Azlan mengingatkan Zakri. "Iyelah, Lan, lagipun Nisa dah bersalin, selamat dah, sekarang tengah berehat laaa, apa aku nak risau lagi" jawab Zakri selamba. "Suka hati kau lah, tapi kalau ader apa-apa nanti kau jangan menyesal Zakri, sesal tak sudah nanti" kata Azlan lagi. Treet, Treet, Treet....bunyi handphone Zakri. "Hello Zakri speaking" jawab Zakri. "Hello Zakri, Doktor Johari sini, ade masalahlah Zakri, pasal Nisa, datang segera ke hospital ye Zakri, Nisa tidak sedarkan diri........ ."panggilan kecemasan dari Doktor Johari "Iye ke, teruk ke dia Johari , okay I atang"...tuttttttt . Zakri menamatkan perbualannya dengan Doktor Johari. "Lan. Kau kut aku, Nisa tak sedar diri ..."ajak Zakri pada Lan. "Hah, tadi kau kata bini kau sihat"tanya Lan pada Zakri. "Alah jom ler cepat" desak Zakri.

"Zakri, kami tak dapat selamatkan Nisa, Nisa mengalami pendarahan otak yang serius, sebelum nie pernah tak Nisa jatuh atau...terhantuk kuat cause sebelah kanan kepalanya kelihatan bengkak dan ada tanda lebam. Mungkin kesan dah lama? tanya Doktor Johari dengan serius dan ingin penjelasan Zakri. Zakri hanya mendiamkan diri. Automatik otak Zakri teringat yang dia pernah menarik rambut Nisa dan menghantukkan kepala Nisa kedinding sekuatnya... dan selepas kejadian itu Zakri tidak pernah pun membawa Nisa ke Klinik untuk membuat pemeriksaan kepalanya dan semenjak kejadian itu Nisa sering sakit kepala yang teruk ...tapi Zakri tidak pernah mengendahkan kesakitan Nisa....baginya Nisa mengada-ngada ..saja buat sakit untuk minta simpati...tetapi sebaliknya.. ...Zakri hanya diam...."YA ALLAH apa aku dah buat" rasa bersalah membuat dirinya rasa menggigil... "Doktor Zainal yang merawat Nisa kerana Nisa mengadu sakit kepala sewaktu Nisa memberi susu pada kembarnya di Nursery, sakit yang amat sangat katanya so Doktor Zainal membawa Nisa ke Lab untuk membuat scanning di kepalanya dan confirm otaknya ada darah beku tapi malangnya ia sudah ditahap yang kritikal, kami tak mampu lakukan apa-apa kerana Nisa tidak mahu di operation sebelum meminta izin dari kau Zakri, Nisa telah pergi dulu dengan tenang.Permintaan terakhir Nisa, Nisa minta kau membaca diarinya. I'm really sorry Zakri. ALLAH berkuasa Zakri kita tak dapat menghalangnya" kata Doktor Johari lalu memberikan Zakri sebuah diari yang berbalut kemas dengan kain lampin baby yang masih baru.

Zakri mengambil diari itu dan membuka setiap lembaran diari Nisa, setiap lembaran tertulis rapi tulisan Nisa dan peristiwa yang berlaku pada Nisa pada setiap hari , Zakri membacanya sepintas dan nyata keluhan,kesakitan segala luahan rasa Nisa semuanya tertera di iarinya. Dan Zakri dapati setiap peristiwa itu semuanya perlakuan buruk Zakri terhadap Nisa..."YA ALLAH kenapa aku buat Nisa begini" terdetik hati Zakri selepas membaca tiap lembaran diari Nisa. Dan terpandang oleh Zakri mukasurat akhir lembaran diari yang ditanda dengan bunga ros merah yang telah kering....membuat Zakri tertarik untuk membacanya.. . Untuk suami Nisa yang tersayang, I LOVE U Bang... "SELAMAT HARI ULANG TAHUN PERKAHWINAN YANG PERTAMA"

Assalamualaikum.

Abang,

Ingat tak bunga Ros merah ni, Abang berikan pada Nisa sewaktu mula mengenali Abang. Lama Nisa simpan bunga tu Bang...Bunga inilah lambang bermulanya perkenalan Nisa dengan Abang. Nisa benar-benar menyayangi Abang. Nisa menyimpan setiap hadiah yang abang bagi pada Nisa. Abang tak pernah tahu kan ... Itulah salah satu buktinya betapa sayangnya Nisa.. Terlebih dahulu Nisa ingin sangat dengar Abang panggil Nisa AYANG seperti kita baru kahwin...Abang panggil Nisa AYANG...terasa diri dimanja bila Abang panggil Nisa cam tu...walaupun Nisa dapat merasa panggilan AYANG itu seketika sahaja. Abang dah banyak berubah. Perkataan AYANG telah hilang dan tidak kedengaran untuk Nisa lagi. Kenapa? Bencikah Abang pada Nisa? Abang...mukasurat nie khas utk Abang. Bacalah semoga Abang tahu sayangnya Nisa pada Abang. Abang ingatkan hari nie hari ulangtahun perkahwinan kita yang pertama dan Nisa hadiahkan Abang....... Danial dan Dania. Untuk Nisa tak perlulah Abang bagi kerana tak ada apa yang Nisa inginkan melainkan kasih sayang Abang pada Nisa. Nisa akan pergi mencari ketenangan dan kedamaian untuk diri Nisa. Nisa pergi untuk menemui NYA.

Nisa harap Abang akan menjaga Danial dan Dania dengan baik dan jangan sekali-kali sakiti mereka. Danial dan Dania tak tahu apa-apa. Itulah hadiah paling berharga dari diri Nisa dan mereka adalah darah daging Abang. Jangan seksa mereka. Abang boleh seksa Nisa tapi bukan mereka. Sayangilah mereka...Nisa ingin mengatakan bahawa Nisa tak ada hubungan dengan sesiapa melainkan Abang sahaja di hati Nisa. Jiwa dan raga Nisa hanya untuk Abang seorang. Terima kasih kerana Abang sudi mengahwini Nisa walaupun Nisa in cuma menumpang kasih disebuah keluarga yang menjaga Nisa dari kecil hinggalah Nisa bertemu dengan Abang dan berkahwin. Nisa harap Abang tidak akan mensia-siakan kembar kita dan Nisa tidak mahu mereka mengikut jejak kehidupan Nisa yang malangkerana menumpang kasih dari keluarga yang bukan dari darah daging nisa....tapi Nisa bersyukur kerana dapat mengecapi kasih sayang sepenuhnya dari keluarga ini. Nisa harap sangat Abang akan sentiasa memberitahu pada kembar kita yang Nisa ibunya akan sentiasa bersama disamping kembar kita, walau pun Nisa tak dapat membelai dan hanya seketika sahaja dapat mengenyangkan kembar kita dengan air susu Nisa. Berjanji pada Nisa dan ingat DANIAL dan DANIA adalah darah daging abang...Ampunkan Nisa dan halalkan segala makan minum Nisa selama setahun kita bersama. Sekiranya Abang tidak sudi menerima Danial dan Dania berilah pada emak Nisa supaya emak menjaga kembar kita dan segala perbelanjaan Nisa dah buat nama emak untuk KWSP Nisa. Biarlah emak menjaga kembar kita sekurang-kurang terubat juga rindu emak sekeluarga pada Nisa nanti bila memandang kembar kita. Comel anak kita bang..Dania mengikut raut muka Abang...sejuk kata orang dan Nisa yakin mesti Danial akan mengikut iras raut wajah Nisa...Ibunya. ..sejuk perut Nisa mengandungkan mereka. Inilah peninggalan Nisa untuk Abang. Semoga Abang masih sudi menyayangi dan mengingati walaupun Nisa sudah tiada disisi Abang dan kembar kita.

Wassalam.
Salam terakhir dari Nisa Untuk Abang dan semua.
Doakan Nisa.

Ikhlas dari

Nur Nisa


Sabarlah Zakri, ALLAH maha berkuasa. Kuatkan semangat kau, kau masih ada Danial dan Dania" pujuk Azlan. Zakri hanya tunduk membisu. YA ALLAH,Nisa maafkan Abg Nisa. Zakri longlai dan diari ditangannya terlepas, sekeping gambar dihari pernikahan antara Zakri dan Nisa jatuh dikakinya dan Zakri mengambilnya. Belakang gambar itu tertulis
"HARI YANG PALING GEMBIRA DAN BAHAGIA BUAT NISA DAN SEKELUARGA. NISA DISAMPING SUAMI TERCINTA SELEPAS DIIJABKABULKAN. SEMOGA KEGEMBIRAAN DAN KEBAHAGIAAN AKAN MENYELUBUNGI DIRI NISA DAN KELUARGA NISA HINGGA KEAKHIR HAYAT NISA.

Zakri terjelepuk dilantai dan berjuta penyesalan merangkumi seluruh tubuhnya. Zakri seakan orang hilang akal. Satu demi satu setiap perlakuannya terhadap isterinya Nisa seperti terakam dalam kotak otaknya...setiap perbuatannya. ..seperti wayang jelas terpampang.. . kenapalah sampai begini jadinya...kejamnya aku...Nisa, Nisa, Nisa maafkan Abang Nisa. Sewakt jenazah Nisa tiba dirumah suasana amat memilukan. Zakri tidak terdaya untuk melihat keluarga Nisa yang begitu sedih atas pemergian Nisa. Namun emak Nisa begitu tabah dan redha. Danial dan Dania sentiasa di dalam pangkuan neneknya.Saat akhir untuk melihat Jenazah Nisa, Zakri lihat muka Nisa tenang bersih dan Zakri kucup dahi Nisa buat kali terakhir seakan-akan lirik mata Nisa mengikuti wajah Zakri. "Nisa Abang minta ampun dan maaf" bisik Zakri perlahan pada telinga Nisa sambil menangis dengan berjuta penyesalan menimpa-nimpa dirinya. Apabila Zakri meletakkan kembar disisi ibunya mereka diam dari tangisan dan tangan dari bedungan terkeluar seolah-olah mengusapi pipi ibu mereka buat kali terakhir dan terlihat oleh Zakri ada titisan airmata bergenang di tepi mata Nisa. Meleleh perlahan-lahan bila kembar itu diangkat oleh Zakri. Kembar menangis semula setelah diangkat oleh Zakri dan diberikan kepada neneknya.

Jenazah Nisa dibawa ke pusara dan ramai yang mengiringinya termasuklah kembar bersama. Walaupun kembar tidak tahu apa-apa tapi biarlah kembar mengiringi pemergian Nisa, Ibu mereka yang melahirkan mereka. Amat sedih ketika itu.. Zakri tidak mampu berkata apa-apa melainkan menangisi pemergian Nisa yang selama ini merana atas perbuatannya. Dan akhirnya Jenazah Nisa selamat dikebumikan. Satu persatu orang ramai meninggalkan kawasan pusara dan akhirnya tinggallah Zakri keseorangan di pusara Nisa yang merah tanahnya...meratapi pilu, berderai airmata dengan jutaan penyesalan ...YA ALLAH , kuatkan hambamu ini YA ALLAH. Hanya KAU sahaja yang mengetahui dosa aku pada Nisa....ampunkan aku YA ALLAH....akhirnya Zakri terlelap disisi pusara Nisa bermimpikan oleh Zakri,Nisa datang mencium tangan, mengucup dahi dan memeluk Zakri dengan lembut mulus. Zakri melihat Nisa tenang dan jelas kegembiraan terpancar dimuka Nisa Putih bersih. Nisa, Nisa, Nisa nak kemana Nisa, Nisa, Nisaaaaaa. Zakri terjaga dari lenanya. Terngiang-ngiang suara kembar menangis. "YA ALLAH ,Zakri,Zakri bangun Zakri...dan hampir senja ni, mari kita balik, kenapa kau tidur kat sini Zakri?" tegur abang long , abang ipar Zakri. Dari jauh Zakri lihat emak dan kakak ipar mengendung kembar. Mereka menangis. Zakri berlari menuju ke arah kembarnya dan mengusap-usap ubun-ubun anak kembar dan secara automatik kembarnya diam dari menangis. "Danial, Dania anak ayah, ayah akan menjagamu nak...kaulah penyambung zuriat, darah daging ayah... emak, abang dan kakak ipar Zakri tersedu hiba dan mereka berlalu lemah meninggalkan pusara Nisa....

Dewasa ini,kerap kali kita mendengar isu graduan menganggur. Mengapa ini terjadi? Semuanya terletak pada tangan graduan sendiri. Ana juga pernah pernah terfikirkan tentang course yang ana sedang belajar di universiti kini. Luaskah peluang kerjayanya? Bagaimana dengan 'market'nya? Pendapatan? Betul....semua itu bergantung pada diri graduan itu sendiri. Tidak perlu berasa risau tentang peluang kerjaya jika kita bijak mengambil peluang. Di sini,ana ingin berkongsi bersama sahabat semua tentang "Tips Mudah Cari Duit Melalui Jurusan Anda".. artikel ini khas daripada iluvislam.com..jom sama2 kita buka minda kita .... :)


____________________________________________________________________________________

"Course saya ni macam tak boleh cari makan aje nanti. Course kamu, saya tengok marketbesar" katanya.


Setelah diselidik, saya mendapati dia berfikiran sedemikian kerana mempunyai masalah kewangan. Rakan saya menanggung yuran pengajiannya dengan menggunakan pinjaman PTPTN. Jadi dia runsing memikirkan bagaimana untuk mendapatkan wang bagi melangsaikan hutang PTPTN.

Jurusan Apakah Anda?


Pertama sekali, anda perlu fikir apakah jurusan yang anda sedang dalami sekarang. Saya mengambil contoh rakan saya, Afnan. Afnan baru setahun ambil kursus ijazah dalam reka bentuk dalaman. Dia agak berbakat tetapi tidak tahu cara yang betul untuk menjana pendapatan melalui bakatnya itu. Setelah saya membantu sedikit demi sedikit, akhirnya dia telah berjaya mendapat beberapa orang pelanggan tetap.

Afnan pada permulaan, berlatih mendekorasi laman tamu rumah saya dan hasilnya memang seperti orang tahun pertama ijazah interior design. Kemudian ruang audio atau visual perpustakaan pula menjadi ‘mangsa’. Afnan ubah sana, ubah sini. Saya memang condemnhabis lah, tetapi setelah dua tiga orang kenalan memuji gaya yang ditonjolkan, dia menjadi semakin bersemangat. Seterusnya dia berlatih mempraktikkan apa yang di ajar semasa kuliah. Afnan telah menjadi lebih berani ke hadapan. Dia meminta untuk mengemas dan mengubah suai hiasan bilik penginapan segelintir pelajar. Hasilnya ada yang memuji dan ada yang tidak kisah. Rungutan pun ada juga.

"Semua itu menjadi pengalaman untuk meneguhkan kita dalam bidang yang kita ceburi"kata Afnan.


Mulakan Langkah Pertama


Anda perlu memulakan tindakan pertama anda apabila ingin memulakan sesuatu usaha. Jika anda masih bertangguh maka akan menjadi hangat-hangat tahi ayam sahaja. Percayalah. Afnan, setelah termotivasi dengan kemarahan saya tempoh hari, tindakan pertamanya adalah mengubah susun atur bilik kami berdua. Hasilnya tidak nampak sangat disebabkan saya sudah terbiasa dengan rekaannya. Kemudian saya syorkan kepadanya supaya mengubah suai bilik pensyarah tetapi dia tidak berani dan hanya mengubah suai bilik pelajar yang lain.

Katakan anda di jurusan automotif dan anda bercadang ingin membuka perniagaan sendiri suatu hari nanti. Jadikan universiti sebagai medan praktikal anda. Jangan tunggu sehingga masa praktikal di tahun akhir baru anda terkial-kial membuka buku semula. Mulakan dari awal anda belajar sesuatu jurusan itu lagi. Ini akan meningkatkan lagi kemahiran anda. Saya jamin, sekiranya anda membuat praktikal di luar kampus pada tahun akhir, sedangkan anda sudah mempunyai pengalaman ‘praktikal’ sejak tahun pertama, anda akan ditawarkan bekerja di syarikat anda menjalani praktikal itu!

Letak Harga Setelah Yakin


Perkhidmatan yang anda tawarkan mestilah berbayar untuk mendapat untung atau upah hasil daripada penat lelah anda. Menurut sukatan pelajaran Kemahiran Hidup Bersepadu, kita perlu mengambil kira tiga kos untuk mengambil untung. Kos utility, kos masa dan kos upah. Harga yang anda letak atas perkhidmatan anda perlu selari dengan kualiti yang anda berikan. Janganlah pada permulaan, anda telah meletakkan harga empat angka sekiranya anda sendiri tidak yakin dengan hasil kerja anda.

Seorang pengacara terkenal dalam satu wawancara telah menyatakan pada permulaan beliau mahu bertapak dalam dunia pengacaraan, beliau hanya meletakkan harga yang membuatkannya rasa berpuas hati dengan kualiti yang akan diberikan. Hanya tiga angka sahaja dan seterusnya harga itu semakin berkembang setelah dia sendiri yakin dengan kebolehan yang ada padanya. Kini harga untuk beliau mengacara sesuatu program lebih kurang lima angka untuk satu program atau empat angka satu jam. Lumayan bukan?

Cari Pekerjaan dan Peluang


Katakan anda seorang pelajar jurusan automotif. Semasa cuti semester, anda bolehmenawarkan diri untuk bekerja di kedai membaiki motosikal di tempat anda. Ketika ini, usah berkira tentang soal gaji. Anda cuma perlu memberitahu mereka anda bekerja hanya untuk praktikal dan belajar sesuatu.

Saya syorkan anda bekerja di kedai kampung kerana senang untuk berbual dengan majikan, masa kerja yang flexible, tidak banyak ragam dan selalunya orang kampung adalah mereka yang mungkin anda kenal dan ramah. Cuti semester selama lebih kurang dua bulan, anda kutip pengalaman di kedai tersebut. Pastikan anda faham dengan tunjuk ajar yang diberikan. Praktik apa yang disuruh. Kemudian, apabila pulang ke universiti yang kebanyakannya terletak di bandar, anda boleh mengenakan sedikit bayaran atas perkhidmatan anda.

Dengan berbekalkan pengalaman yang ada, jangan takut untuk mencuba dan terus mencuba. Cari peluang yang boleh anda usahakan untuk menjana wang. Jangan mengharapkan bantuan luar sahaja sebaliknya anda perlu berusaha sendiri.

I AM BEAUTIFUL AND YOU ARE TOO ....



I will say... "I am beautiful, you are beautiful, she is beautiful too, and they are all beautiful. We all will always look beautiful."

Then a person might ask me, "What makes you think that way? "Or the least, "Perasan...You look normal to me."

And what do you say? Isn't beauty is too subjective? Hard to identify and classify. Everyone is different."

Yeah I know...

"Beauty isn't just about the look. Beautiful person is the one with beautiful heart. The beauty is in the eyes of the beholder."

"Look! She is beautiful! She is hot!. Put on some colors on your lips. You ain't look hot without make-ups, not beautiful..."

That is it. Enough! Different people with different definitions..Different people with different opinions..

Wait. If that so, how about those who were born to be "I am not beautiful" or "You are not beautiful?" Do not worry. Do a plastic surgery!

Then waste my money? No. I do not want that. Even if I'm to be the richest person in the world.. I will never do that! Insha'Allah...

"But why not?"

Because you will end up being buried like other dead people do. Then after a while your beautiful skin, look, body will no longer be the same and will no longer look the same. You are no longer beautiful! Beautiful? Hot? Ugly? Hidious? It doesn't matter anymore. So what is up with all those plastic surgery and make-ups? They are not worthy. Not at all!

"So what's 'beauty' for you then?"

Oh! Simple..."Natural pure-beauty..."

"How is that?"

My answer is: Be thankful for who you are, despite of how you looK, be thankful for what you have as Allah SWT has given you what is best for you, be thankful and stop comparing yourself with what other people have and feel enough with what you have will make you the richest person on earth..

Stop focusing on the physical (the look) and start perfecting your heart (manners). Thenyou will result in tranquility, trust me. Oh Muslims! We are all beautiful because we are Muslims. Beautiful by the way of Islam sees us. Beautiful by the way of Islam shapes us.Beautiful in a way Allah and his messenger wanted us to become to.

So I will say...

"You and I are beautiful. No difference..."

Because you and I are the same,
Sharing a very common thing,
Sharing the same beauty of Islam,
Sharing Islam and that we are all Muslims.
Islam is beautiful. Therefore, we are all beautiful, insha'Allah...

credit to iluvislam
i love ISLAM

29 Julai 2010

WHY,WHY AND WHY????

WHY,WHY AND WHY????

Salam sume...pelbagai pandangan non-muslim terhadap agama yg suci ini..ISLAM..

di bawah ini adalah mesej yg disampaikan oleh salah seorang sahabat saya melalui akaun facebook...mari sama2 kita renungkan...

1) a jew can grow his beard in order to practise his faith.
*BUT WHEN THE MUSLIM DOES THE SAME, HE IS CALLED EXTREMIST @ TERRORIST

2) a nun can covered from head to toe in order to devote herself to god.
*BUT THEN, IF A MUSLIM GIRL DOES THE SAME,WHY IS SHE OPPRESSED?

3) When a western woman stay at home to look after her house and kids, she is respected by the entire society because of sacrificing her life to her house
*BUT WHEN THE MUSLIM DOES THE SAME, WHY IS SHE OPPRESSED?

4) any girl can go to university wearing what she wills and have her right and freedom.
*BUT WHEN A MUSLIM GIRL WEAR HIJJAB, THEY PREVENT HER FROM ENTERING THE UNIVERSITY!

WHYYYY????

5) When a jew kills someone, religion is not mentioned
*BUT WHEN A MUSLIM CHARGED WITH A CRIME, IT IS ISLAM THAT GOES TO TRIAL

WHY????? BECAUSE THEY ARE MUSLIM! BECAUSE IT IS ISLAM

IM A MUSLIM...
KILL ME AND CALL IT COLLATERAL DAMAGE
IMPRISON ME
AND CALL IT SECURITY MEASURE

26 Julai 2010

[Cerpen] Andai Kata Hubungan Aku Dan Dia Halal, Aku Akan....


11 Jun 2006, merupakan tarikh yang paling indah dan bermakna buat seorang muslimin yang yang diberi nama Yusuf Al-Amin. Bagi seorang pengawas sekolah, tugas yang diberikan kepada mereka amat berat untuk dilakukan. Tugas mereka ialah untuk menjadi contoh kepada pelajar lain, mendisiplinkan dan menasihati para pelajar yang lain sepertimana Rasulullah S.A.W yang mejadi contoh yang unggul kepada umat Islam sehinggalah sekarang. Akan tetapi, Yusuf amat bersyukur kerana dengan limpah kurnia-Nya, dia telah dinaikkan jawatan sebagai ketua pengawas.

Dia beranggapan bahawa seorang pengawas itu ibarat seorang askar di dalam medan perang. Walaupun ditempuh pelbagai dugaan yang datang menimpanya namun dia tetap tabah dan sabar menerimanya sehingga dia diberi kepercayaan untuk memimpin para sahabat-sahabat dan pengawas yang lain untuk mecontohinya. Ianya bukan setakat azam yang ingin dikecapinya tetapi ia juga adalah salah satu tanggungjawab yang harus dipikul. Selesai sahaja mesyuarat agung pengawas 2006 itu berakhir, semua pengawas2 diminta untuk pulang ke kelas. Yusuf mengaturkan langkahnya dengan cepat kerana dia tidak mahu terlepas kelas cikgu Yaakub, guru matematik tambahan kesayngannya itu. Dia berjalan dengan begitu cepat sekali.

11 Jun 2006

Alhamdulilah, walaupun aku merasakan yang Adam lebih berkelayakan untuk menjadi ketua pengawas pada tahun ini, aku tetap bersyukur kerana mereka meletakkan kepercayaan yang tinggi tehadapku. Sampai begitu sekalilkah mereka percaya kepadaku? Tidak sabar rasanya untuk aku beritahu khabar baik ini kepada Daud, sahabt baikku.
Aku melihat jam di pergelangan tanganku. Alamak, kelas cikgu Yaakub dah nak mula!! Aku harus bergegas ke sana! Aku berjalan menuju ke kelas ku yang berada di hujung blok D dengan begitu pantas sekali. Namun, benar kata para ulama, sikap tergesa-gesa itu adalah sifat mazmumah kerana ia adalah sikap yang boleh menugndang bencana.

Sedang ku mengaturkan langkah untuk membelok ke arah kananku tiba-tiba... Bok!! Aku hampir terjatuh namun aku sempat memegang tiang di koridor yang menuju ke kelasku. Walaupun kakiku terasa sakit kerana dipijak oleh kaki seseorang, namun aku lebih berminat untuk tahu siapa yang melanggarku tadi. Aku memandang ke arah seorang pelajar perempuan yang dahinya tersembam ke tiang.Walapun tubuhnya kecil tetapi ketika kami berlanggar, ianya seakan-akanku melanggar seorang lelaki yang bertubuh besar. Mungkin dia sedang berlari ketika kami betembung tadi. Aku memerhatikannya dan timbul pula rasa kasihan di hatiku. Sudahlah terlanggar, terjatuh lepas itu terhantuk ke tiang pula. Aku melihat gerak gerinya dari belakang. Dia sedang meraba-raba dahinya.

Apabila dia menoleh kearahku, aku segera berpaling ke arah lain. Bukannya sengaja aku berkelakuan begitu, akan tetapi aku berbuat begitu kerana sebagai seorang muslimin aku tidak patut menatap wajah seorang muslimah dengan tajam. Aku menoleh kembali ke arahnya tetapi aku tidak merenung ke arah matanya. Aku sengaja memainkan pandangan mataku ke arah lain. Sedang aku ingin bertanyakan keadaannya, tiba-tiba pelajar perempuan tadi itu bersuara. " Maafkan saya, abang senior!! Saya tak sengaja! Abang senior tak apa2? "dia pula yang bertanya. Aku menjawab " Tidak... saya tak apa2.. kamu pula... ", belum habis aku bertanya, dia sudah mencelah." Klu begitu, saya pergi dulu!! Maafkan saya, abg senior!! " pada ketika itu aku melihat tangannya masih melekat di dahinya.

Aku mula rasa bersalah. Sakit sangatkah hantukan di tiang itu? Pelajar perempuan itu segera bangun dan berlari menuju ke arah yang aku sendiri pun tidak pasti ke mana. arahnya. Aneh, bagaimana dia tahu aku ini lebih tua darinya? Mungkin aku tampak lebih matang dan tua dari umurku agaknya. Aku pun mula melangkah, namun langkahku terhenti apabila aku ternampak seutas jam tangan berwarna biru. Mungkin jam tangan itu kepunyaan pelajar tadi. Aku segera mengutipnya dan kembali menyambung perjalananku ke kelas.

12 Jun 2006

Alamak!! Aku harus cepat! Mesyuarat pengawas akan dimulakan tak lama lagi. Sebagai seorang ketua, aku tidak seharusnya tiba lewat. Aku ingin sampai ke bilik mesyuarat sebelum pengawas2 yang lain tiba. Apabila semua pengawas2 tiba di bilik mesyuarat tersebut, Cikgu Zainab mula berbicara. Namun, bicaranya terhenti apabila dia terlihat seorang pengawas perempuan yang sedang merapikan tudungnya. " Balqis, kenapa dengan dahi kamu tu?? Apasal berbalut? Kamu kena pukul lagi oleh samseng ya? " aku terkejut apabila mendengar pernyataan cikgu Zainab itu. Bukan kerana kerana apa tetapi seorang perempuan dipukul oleh samseng? Mungkin samseng tu, samseng perempuan kot, desis hatiku. Aku tidak dapat meneka samda ianya terjadi disebabkan pergaduhan ataupun disebabkan oleh sikap biadap samseng tersebut.

Aku melontarkan pandangan terhadap pengawas yang bernama Balqis itu. Eh, bukankah dia yang melanggarku kelmarin? " Bukanlah cikgu.. saya terhantuk kat tiang.. ", Balqis menjawab. " Hah?? Sampai macam tu sekali..? Betul ke ni? Saya dgr kelmarin, dahi kamu tu berdarah, saya fikir kamu dipukul lagi.. ", " Eh, taklah cikgu... kaki saya tersadung.. Saya nak cepat kelmarin.. tiba2 saja saya dah tercium tiang... ", ramai pengawas yang tertawa mendengar gurauannya tetapi ia langsung tidak terasa lucu bagiku. Aneh, dia sudah tidak mengenaliku lagi kah? Mengapa dia tidak berterus terang sahaja bahawa aku yang yang melanggarnya? Mengapa dia tidak berkata semua yang berlaku ini salahku? Aku yang menyebabkan dahinya cedera, bukan? Aku menatapnya wajahnya. Walaupun aku tahu ianya suatu perkara yang tidak patut untuk dilakukan, tetapi entah mengapa aku begitu tertarik dengannya.

Aku melihat dahinya yang di tampal dengan kapas. Aku juga dapat melihat tompokan darah kecil yang sudah kering di tudungnya. Sampai macam tu sekali aku melanggarnya? Dahinya terluka disebabkan oleh aku. Adakah dia menipu kononnya dia terjatuh untuk melindungiku daripada dimarahi cikgu? Atau sekadar untuk menghindari sebarang gosip yang mungkin akan tercetus di antara kami? Begitu banyak persoalan yang muncul di kepalaku.

Aku merenungnya dengan begitu lama sehingga dia menyedari renunganku yang tajam itu. Mataku bertemu dengan matanya dan aku dapat merasakan pandangannya itu seakan akan menusuk kalbuku. Apabila aku tersedar yang aku semakin mendekati zina hati, aku segera berpaling dan beristighfar banyak kali. Pada saat itu, aku teringat sebuah hadis yang menyatakan bahawa lebih baik seorang lelaki itu mengetuk kepalanya dengan tukul besi daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya. Aku melihatnya kembali dan kali ini aku tidak lagi merenung matanya. Dia kelihatan tersipu-sipu malu dan aku ternampak pipinya yang menjadi semakin merah. Sesuai dengan gelaran Umairah, gelaran yang diberikan untuk Aisyah oleh Rasulullah S.A.W.

SELEPAS selesai mesyuarat itu, aku terus berlari mendapatkan Balqis di pintu gerbang yang menuju ke luar sekolah. " Assalamualaikum Balqis.. ", dia berpaling ke belakang dan sekali lagi mata kami bertemu. Aku segera memandang ke arah kenderaan2 yang sedang menjemput pelajar2. Sekali lagi aku dikejutkan oleh suara emppunya Balqis itu. " Ya, abg senior? Ada apa abg senior cari saya? ". Abang senior? Aku tersengih mendengar panggilan abang itu. Setahu aku, tidak ada seorang pun yang memanggilku abang di sekolah kecuali dia.

Mungkin ia hanya sekadar ingin menunjukkan rasa hormat terhadapku. Aku berkata kepadanya " Taka ada apa2 cuma.... saya cuma nak... err... ", Ya Allah!! Apa tujuan aku untuk bertemu dengannya?? Aku sudah terlupa! Bagaimana ia boleh terjadi? Mungkinkah hatiku yang tidak keruan ini sudah melenyapkan ingatanku terhadap tujuan bertemu dengannya? Lantas aku terus berkata-kata. " Sebenarnya... saya nak minta maaf, dahi kamu luka sebab kecuaian saya.. " sekali lagi dia mencelah. " Tak perlu nak minta maaf dgn saya, abg senior.. Saya faham, sebenarnya saya pun salah juga masa tu.. " aku tidak puas hati dgn kejadian sebentar tadi. Aku terus bertanya. " Jadi... kenapa kamu tak terus terang saja dgn cikgu Zainab psl tu..? "

" Abg Yusuf... saya tahu abg ni seorg yg alim... klu saya beritahu yg abg yg langgar saya kelmarin, mesti org fikir yg bukan2, tak ke camtu? Saya cuma nak lindung abg senior saja.. ". Aku terpaku mendengar kata2 itu. Di saat aku ingin berkata, dia sudah berlalu pergi daripadaku. Aku ingin mengejarnya tetapi dia sudah hilang ditenggelami oleh ratusan pelajar yang memenuhi pintu gerbang. Pada ketika itu, aku meraba kocek seluarku. Baru aku teringat, aku ingin memulangkan kembali jam tangan tersebut terhadapnya! Ya Allah.... apa semua ni? Tatkala aku ingin mengembalikan jam tersebut.. aku terlupa pula untuk memberinya.


Aku tidak ingin dianggap sebagai pencuri terhadap Allah yg Maha Berkuasa itu. Sesungguhnya aku bukannya berniat untuk mengambil jam tangan itu tanpa izin. Aku terfikir sejenak, dia ingin melindungiku daripada fitnah? Oh, betapa mulianya hatinya. Aku seorang manusia biasa, mempunyai hati dan perasaan. Dan aku juga merupakan seorang lelaki lengkap dengan nafsu dan perasaan. Pada saat aku bertemu dengannya, aku dapat merasakan bahawa dialah orangnya.

Pada saat ini, detik ini, aku sudah tidak mengenali dosa dan pahala. Aku mula menanam rasa suka pada pengawas yang bernama Balqis Az-Zahra itu. Hatiku tidak keruan memikirkannya. Dia melindungiku daripada fitnah. Benar katanya, sekiranya dia memberitahu hal yang sebenar, orang akan mula rasa menyesal kerana memilihku sebagai pemimpin pengawas. Mereka mungkin akan berfikir bahawa aku sengaja mendiamkan diri dan tidak berani menyatakna kebenaran. Oh, baik sungguh hatinya. Walaupun dia tercedera disebabkan oleh kecuaianku, namun dia tetap memaafkan aku dan melindungiku. Andai kata hubungan aku dan dia halal di sisi Allah, mahu sahaja aku merawat dahinya itu. Mahu sahaja aku melindunginya dari sebarang kemalangan yang boleh menyebabkannya cedera. Aku pernah diberitahu oleh seseorang bahawa kelemahan seorang lelaki hakikatnya ialah seorang perempuan yang dicintainya. Mungkinkah aku jadi begini disebabkan olehnya?

Astaghfirullahalazim!! Ya Allah, ya Tuhanku! Sekali lagi aku beristighfar dan memohon keampunan daripada-Nya. Aku rasa berdosa dan hina terhadap-Nya! Aku sudah pun melakukan perbuatan zina! Zina hati! Astaghfirullah!! Aku harus buang perasaan ini jauh2, kerana aku tahu ia takkan ke mana. Setelah aku mengembalikan jam tangannya esok, aku tidak akan lagi menemuinya walaupun aku tahu kami akan bertembung selalu disebabkan oleh sekolah yang sama dan jawatan yang sama. Tetapi tidak ada salahnya jika kita mencuba untuk melupakan sesuatu, bukan? Aku menanam azam itu di dalam hati.

13 Jun 2006

PADA keesokan harinya, aku bertekad untuk mengembalikan jam tersebut padanya. Aku pergi ke kelasnya yang terletak di tingkat atas blok D. Aku mencarinya di kelasnya namun berita yang aku terima mengenainya agak mengejutkan. Balqis Az-zahra dah pindah sekolah, bang! " Kata ketua kelas tingkatan 4 Sains Tulen itu/ " Ya, semalam hari terakhir dia sekolah, bang! Dia dah tak sekolah sini lagi. Dia dah pergi.. ", seorang pelajar perempuan menyampuk pula. Aku berterima kasih pada mereka lalu aku pergi meniggalkan kelas itu. Hmm... dah pindah pula... desis hatiku. Aku cuba untuk bertenang kerana jauh di sudut hatiku, aku sebenarnya kecewa dan sedih medengarkan berita pemergiannya. Jam tangannya masih lagi ku simpan sehingga hari ini. Ianya amat istimewa sekali kerana jam tersebut kepunyaannya. Namun begitu, aku sering berkata pada diriku, bahawa Allah sengaja memisahkan kami agar tidak berlaku sebarang maksiat di antara aku dan dia. Dan ia bermakna, doaku termakbul. Walaupun dalam keadaan yang perit, aku harus melupakannya, kerana aku tahu tiada jodoh di antara kami. Seandainya memang ada jodoh di antara aku dan Balqis, ianya terletak pada kehendak Allah S.W.T

11 Jun 2013

Yusuf Al-Amin meneliti jam tangan yang berwarna biru yang semakin kelihatan pudar di tenggelam masa itu. Dia tidak pernah melupakan tarikh pertemuannya dengan Balqis meskipun sudah 7 tahun berlalu. Namun, dia ingin melupakan semua itu dan menumpukan perhatian terhadap cita-citanya yang ingin menjadi seorang jurutera pada masa depan nanti. Dia pun mula berjalan untuk menuju ke dewan kuliah. Sedang dia menekan keypad telefon bimbitnya untuk di-silentkan tiba-tiba dia terlanggar seorang pelajar. Dia terkejut lalu memandang ke arah pelajar tersebut.

"Eh, abg senior... lama tak jumpa... abg senior masih ingat kat saya ke?", Balqis Az-Zahra muncul di depannya. Dan kini dia sudah mejadi lebih matang dan dewasa. Kecantikannya semakin jelas terserlah. Yusuf masih kelihatan terpaku melihat gadis yang dirindui tujuh tahun lamanya. Lantas dia bersuara, " Siapa tak ingat... Balqis kan? ", Balqis menjawab. " Ya, saya.. tak sangka kita akan bertemu lagi.. ", suaranya begitu lembut. Berbeza dengan suarnya sewaktu di sekolah menegah dulu. Yusuf masih lagi menatap wajah gadis itu. Dia cuba untuk tidak memandang ke arah matanya. Dia berkata.

" Ya.... saya pun sama.. oh ya! Saya masih lagi simpan jam Balqis masa kat sekolah dulu! ", Yusuf memasukkan tangannya ke dalam kocek seluarnya. Balqis pun berkata dengan suara yang agak terkejut. " Eh, ye ke?? Wah.. padanlah saya cari2 tak jumpa.. rupa2 nya abg yang simpan! ". Yusuf tersenyum lalu berkata lagi. " Ya... saya yg simpan.. saya akan kembalikan jam ni pada Balqis semula dengan satu syarat.. " Balqis hairan seraya bertanya. " Apa syaratnya? Main bersyarat pula abg senior ni... ".

" Boleh tak kalau awak jadi isteri saya yg sah? Saya tidak berani untuk berkawan dengan awak, saya tidak berani untuk bertembung dengan awak dan kalau boleh saya tidak ingin bertemu dengan awak, tetapi saya ingin bersama dengan awak dan saya tidak mahu awak pergi meninggalkan saya lagi.. Jadi boleh tak klu awak tunaikan permintaan saya? Ternyata Allah menemukan kita kerana saya yakin, awaklah jodoh saya di dunia akhirat! ",Yusuf begitu yakin berkata-kata. Dia yakin bahawa pertemuan ini ditentukan oleh-Nya. Dia mahu menjadikan Balqis isterinya untuk melindunginya dan mencintainya dengan halal sekaligus ingin membalas budi Balqis Az-Zahra sewaktu ketika dahulu. Balqis menundukkan pandangannya dan cuba menyembunyikan pipinya yang merah itu. Dia tersenyum dan berkata." Tak boleh... mana boleh.. ", Yusuf bertanya lagi. " Kenapa? "
" Abg harus bertemu dengan ibu bapa saya dulu, baru kita boleh kahwin.. " Balqis mejawab dengan senyuman yang ikhlas. Yusuf membalas senyuman bakal isterinya itu.
credit to iluvislam... ;)