[Cerpen] Andai Kata Hubungan Aku Dan Dia Halal, Aku Akan.... - MaisarahSidi.com

KLIK> Daftar Percuma Narratrs - Jana Income USD Menerusi Instagram

26 July 2010

[Cerpen] Andai Kata Hubungan Aku Dan Dia Halal, Aku Akan....


11 Jun 2006, merupakan tarikh yang paling indah dan bermakna buat seorang muslimin yang yang diberi nama Yusuf Al-Amin. Bagi seorang pengawas sekolah, tugas yang diberikan kepada mereka amat berat untuk dilakukan. Tugas mereka ialah untuk menjadi contoh kepada pelajar lain, mendisiplinkan dan menasihati para pelajar yang lain sepertimana Rasulullah S.A.W yang mejadi contoh yang unggul kepada umat Islam sehinggalah sekarang. Akan tetapi, Yusuf amat bersyukur kerana dengan limpah kurnia-Nya, dia telah dinaikkan jawatan sebagai ketua pengawas.

Dia beranggapan bahawa seorang pengawas itu ibarat seorang askar di dalam medan perang. Walaupun ditempuh pelbagai dugaan yang datang menimpanya namun dia tetap tabah dan sabar menerimanya sehingga dia diberi kepercayaan untuk memimpin para sahabat-sahabat dan pengawas yang lain untuk mecontohinya. Ianya bukan setakat azam yang ingin dikecapinya tetapi ia juga adalah salah satu tanggungjawab yang harus dipikul. Selesai sahaja mesyuarat agung pengawas 2006 itu berakhir, semua pengawas2 diminta untuk pulang ke kelas. Yusuf mengaturkan langkahnya dengan cepat kerana dia tidak mahu terlepas kelas cikgu Yaakub, guru matematik tambahan kesayngannya itu. Dia berjalan dengan begitu cepat sekali.

11 Jun 2006

Alhamdulilah, walaupun aku merasakan yang Adam lebih berkelayakan untuk menjadi ketua pengawas pada tahun ini, aku tetap bersyukur kerana mereka meletakkan kepercayaan yang tinggi tehadapku. Sampai begitu sekalilkah mereka percaya kepadaku? Tidak sabar rasanya untuk aku beritahu khabar baik ini kepada Daud, sahabt baikku.
Aku melihat jam di pergelangan tanganku. Alamak, kelas cikgu Yaakub dah nak mula!! Aku harus bergegas ke sana! Aku berjalan menuju ke kelas ku yang berada di hujung blok D dengan begitu pantas sekali. Namun, benar kata para ulama, sikap tergesa-gesa itu adalah sifat mazmumah kerana ia adalah sikap yang boleh menugndang bencana.

Sedang ku mengaturkan langkah untuk membelok ke arah kananku tiba-tiba... Bok!! Aku hampir terjatuh namun aku sempat memegang tiang di koridor yang menuju ke kelasku. Walaupun kakiku terasa sakit kerana dipijak oleh kaki seseorang, namun aku lebih berminat untuk tahu siapa yang melanggarku tadi. Aku memandang ke arah seorang pelajar perempuan yang dahinya tersembam ke tiang.Walapun tubuhnya kecil tetapi ketika kami berlanggar, ianya seakan-akanku melanggar seorang lelaki yang bertubuh besar. Mungkin dia sedang berlari ketika kami betembung tadi. Aku memerhatikannya dan timbul pula rasa kasihan di hatiku. Sudahlah terlanggar, terjatuh lepas itu terhantuk ke tiang pula. Aku melihat gerak gerinya dari belakang. Dia sedang meraba-raba dahinya.

Apabila dia menoleh kearahku, aku segera berpaling ke arah lain. Bukannya sengaja aku berkelakuan begitu, akan tetapi aku berbuat begitu kerana sebagai seorang muslimin aku tidak patut menatap wajah seorang muslimah dengan tajam. Aku menoleh kembali ke arahnya tetapi aku tidak merenung ke arah matanya. Aku sengaja memainkan pandangan mataku ke arah lain. Sedang aku ingin bertanyakan keadaannya, tiba-tiba pelajar perempuan tadi itu bersuara. " Maafkan saya, abang senior!! Saya tak sengaja! Abang senior tak apa2? "dia pula yang bertanya. Aku menjawab " Tidak... saya tak apa2.. kamu pula... ", belum habis aku bertanya, dia sudah mencelah." Klu begitu, saya pergi dulu!! Maafkan saya, abg senior!! " pada ketika itu aku melihat tangannya masih melekat di dahinya.

Aku mula rasa bersalah. Sakit sangatkah hantukan di tiang itu? Pelajar perempuan itu segera bangun dan berlari menuju ke arah yang aku sendiri pun tidak pasti ke mana. arahnya. Aneh, bagaimana dia tahu aku ini lebih tua darinya? Mungkin aku tampak lebih matang dan tua dari umurku agaknya. Aku pun mula melangkah, namun langkahku terhenti apabila aku ternampak seutas jam tangan berwarna biru. Mungkin jam tangan itu kepunyaan pelajar tadi. Aku segera mengutipnya dan kembali menyambung perjalananku ke kelas.

12 Jun 2006

Alamak!! Aku harus cepat! Mesyuarat pengawas akan dimulakan tak lama lagi. Sebagai seorang ketua, aku tidak seharusnya tiba lewat. Aku ingin sampai ke bilik mesyuarat sebelum pengawas2 yang lain tiba. Apabila semua pengawas2 tiba di bilik mesyuarat tersebut, Cikgu Zainab mula berbicara. Namun, bicaranya terhenti apabila dia terlihat seorang pengawas perempuan yang sedang merapikan tudungnya. " Balqis, kenapa dengan dahi kamu tu?? Apasal berbalut? Kamu kena pukul lagi oleh samseng ya? " aku terkejut apabila mendengar pernyataan cikgu Zainab itu. Bukan kerana kerana apa tetapi seorang perempuan dipukul oleh samseng? Mungkin samseng tu, samseng perempuan kot, desis hatiku. Aku tidak dapat meneka samda ianya terjadi disebabkan pergaduhan ataupun disebabkan oleh sikap biadap samseng tersebut.

Aku melontarkan pandangan terhadap pengawas yang bernama Balqis itu. Eh, bukankah dia yang melanggarku kelmarin? " Bukanlah cikgu.. saya terhantuk kat tiang.. ", Balqis menjawab. " Hah?? Sampai macam tu sekali..? Betul ke ni? Saya dgr kelmarin, dahi kamu tu berdarah, saya fikir kamu dipukul lagi.. ", " Eh, taklah cikgu... kaki saya tersadung.. Saya nak cepat kelmarin.. tiba2 saja saya dah tercium tiang... ", ramai pengawas yang tertawa mendengar gurauannya tetapi ia langsung tidak terasa lucu bagiku. Aneh, dia sudah tidak mengenaliku lagi kah? Mengapa dia tidak berterus terang sahaja bahawa aku yang yang melanggarnya? Mengapa dia tidak berkata semua yang berlaku ini salahku? Aku yang menyebabkan dahinya cedera, bukan? Aku menatapnya wajahnya. Walaupun aku tahu ianya suatu perkara yang tidak patut untuk dilakukan, tetapi entah mengapa aku begitu tertarik dengannya.

Aku melihat dahinya yang di tampal dengan kapas. Aku juga dapat melihat tompokan darah kecil yang sudah kering di tudungnya. Sampai macam tu sekali aku melanggarnya? Dahinya terluka disebabkan oleh aku. Adakah dia menipu kononnya dia terjatuh untuk melindungiku daripada dimarahi cikgu? Atau sekadar untuk menghindari sebarang gosip yang mungkin akan tercetus di antara kami? Begitu banyak persoalan yang muncul di kepalaku.

Aku merenungnya dengan begitu lama sehingga dia menyedari renunganku yang tajam itu. Mataku bertemu dengan matanya dan aku dapat merasakan pandangannya itu seakan akan menusuk kalbuku. Apabila aku tersedar yang aku semakin mendekati zina hati, aku segera berpaling dan beristighfar banyak kali. Pada saat itu, aku teringat sebuah hadis yang menyatakan bahawa lebih baik seorang lelaki itu mengetuk kepalanya dengan tukul besi daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya. Aku melihatnya kembali dan kali ini aku tidak lagi merenung matanya. Dia kelihatan tersipu-sipu malu dan aku ternampak pipinya yang menjadi semakin merah. Sesuai dengan gelaran Umairah, gelaran yang diberikan untuk Aisyah oleh Rasulullah S.A.W.

SELEPAS selesai mesyuarat itu, aku terus berlari mendapatkan Balqis di pintu gerbang yang menuju ke luar sekolah. " Assalamualaikum Balqis.. ", dia berpaling ke belakang dan sekali lagi mata kami bertemu. Aku segera memandang ke arah kenderaan2 yang sedang menjemput pelajar2. Sekali lagi aku dikejutkan oleh suara emppunya Balqis itu. " Ya, abg senior? Ada apa abg senior cari saya? ". Abang senior? Aku tersengih mendengar panggilan abang itu. Setahu aku, tidak ada seorang pun yang memanggilku abang di sekolah kecuali dia.

Mungkin ia hanya sekadar ingin menunjukkan rasa hormat terhadapku. Aku berkata kepadanya " Taka ada apa2 cuma.... saya cuma nak... err... ", Ya Allah!! Apa tujuan aku untuk bertemu dengannya?? Aku sudah terlupa! Bagaimana ia boleh terjadi? Mungkinkah hatiku yang tidak keruan ini sudah melenyapkan ingatanku terhadap tujuan bertemu dengannya? Lantas aku terus berkata-kata. " Sebenarnya... saya nak minta maaf, dahi kamu luka sebab kecuaian saya.. " sekali lagi dia mencelah. " Tak perlu nak minta maaf dgn saya, abg senior.. Saya faham, sebenarnya saya pun salah juga masa tu.. " aku tidak puas hati dgn kejadian sebentar tadi. Aku terus bertanya. " Jadi... kenapa kamu tak terus terang saja dgn cikgu Zainab psl tu..? "

" Abg Yusuf... saya tahu abg ni seorg yg alim... klu saya beritahu yg abg yg langgar saya kelmarin, mesti org fikir yg bukan2, tak ke camtu? Saya cuma nak lindung abg senior saja.. ". Aku terpaku mendengar kata2 itu. Di saat aku ingin berkata, dia sudah berlalu pergi daripadaku. Aku ingin mengejarnya tetapi dia sudah hilang ditenggelami oleh ratusan pelajar yang memenuhi pintu gerbang. Pada ketika itu, aku meraba kocek seluarku. Baru aku teringat, aku ingin memulangkan kembali jam tangan tersebut terhadapnya! Ya Allah.... apa semua ni? Tatkala aku ingin mengembalikan jam tersebut.. aku terlupa pula untuk memberinya.


Aku tidak ingin dianggap sebagai pencuri terhadap Allah yg Maha Berkuasa itu. Sesungguhnya aku bukannya berniat untuk mengambil jam tangan itu tanpa izin. Aku terfikir sejenak, dia ingin melindungiku daripada fitnah? Oh, betapa mulianya hatinya. Aku seorang manusia biasa, mempunyai hati dan perasaan. Dan aku juga merupakan seorang lelaki lengkap dengan nafsu dan perasaan. Pada saat aku bertemu dengannya, aku dapat merasakan bahawa dialah orangnya.

Pada saat ini, detik ini, aku sudah tidak mengenali dosa dan pahala. Aku mula menanam rasa suka pada pengawas yang bernama Balqis Az-Zahra itu. Hatiku tidak keruan memikirkannya. Dia melindungiku daripada fitnah. Benar katanya, sekiranya dia memberitahu hal yang sebenar, orang akan mula rasa menyesal kerana memilihku sebagai pemimpin pengawas. Mereka mungkin akan berfikir bahawa aku sengaja mendiamkan diri dan tidak berani menyatakna kebenaran. Oh, baik sungguh hatinya. Walaupun dia tercedera disebabkan oleh kecuaianku, namun dia tetap memaafkan aku dan melindungiku. Andai kata hubungan aku dan dia halal di sisi Allah, mahu sahaja aku merawat dahinya itu. Mahu sahaja aku melindunginya dari sebarang kemalangan yang boleh menyebabkannya cedera. Aku pernah diberitahu oleh seseorang bahawa kelemahan seorang lelaki hakikatnya ialah seorang perempuan yang dicintainya. Mungkinkah aku jadi begini disebabkan olehnya?

Astaghfirullahalazim!! Ya Allah, ya Tuhanku! Sekali lagi aku beristighfar dan memohon keampunan daripada-Nya. Aku rasa berdosa dan hina terhadap-Nya! Aku sudah pun melakukan perbuatan zina! Zina hati! Astaghfirullah!! Aku harus buang perasaan ini jauh2, kerana aku tahu ia takkan ke mana. Setelah aku mengembalikan jam tangannya esok, aku tidak akan lagi menemuinya walaupun aku tahu kami akan bertembung selalu disebabkan oleh sekolah yang sama dan jawatan yang sama. Tetapi tidak ada salahnya jika kita mencuba untuk melupakan sesuatu, bukan? Aku menanam azam itu di dalam hati.

13 Jun 2006

PADA keesokan harinya, aku bertekad untuk mengembalikan jam tersebut padanya. Aku pergi ke kelasnya yang terletak di tingkat atas blok D. Aku mencarinya di kelasnya namun berita yang aku terima mengenainya agak mengejutkan. Balqis Az-zahra dah pindah sekolah, bang! " Kata ketua kelas tingkatan 4 Sains Tulen itu/ " Ya, semalam hari terakhir dia sekolah, bang! Dia dah tak sekolah sini lagi. Dia dah pergi.. ", seorang pelajar perempuan menyampuk pula. Aku berterima kasih pada mereka lalu aku pergi meniggalkan kelas itu. Hmm... dah pindah pula... desis hatiku. Aku cuba untuk bertenang kerana jauh di sudut hatiku, aku sebenarnya kecewa dan sedih medengarkan berita pemergiannya. Jam tangannya masih lagi ku simpan sehingga hari ini. Ianya amat istimewa sekali kerana jam tersebut kepunyaannya. Namun begitu, aku sering berkata pada diriku, bahawa Allah sengaja memisahkan kami agar tidak berlaku sebarang maksiat di antara aku dan dia. Dan ia bermakna, doaku termakbul. Walaupun dalam keadaan yang perit, aku harus melupakannya, kerana aku tahu tiada jodoh di antara kami. Seandainya memang ada jodoh di antara aku dan Balqis, ianya terletak pada kehendak Allah S.W.T

11 Jun 2013

Yusuf Al-Amin meneliti jam tangan yang berwarna biru yang semakin kelihatan pudar di tenggelam masa itu. Dia tidak pernah melupakan tarikh pertemuannya dengan Balqis meskipun sudah 7 tahun berlalu. Namun, dia ingin melupakan semua itu dan menumpukan perhatian terhadap cita-citanya yang ingin menjadi seorang jurutera pada masa depan nanti. Dia pun mula berjalan untuk menuju ke dewan kuliah. Sedang dia menekan keypad telefon bimbitnya untuk di-silentkan tiba-tiba dia terlanggar seorang pelajar. Dia terkejut lalu memandang ke arah pelajar tersebut.

"Eh, abg senior... lama tak jumpa... abg senior masih ingat kat saya ke?", Balqis Az-Zahra muncul di depannya. Dan kini dia sudah mejadi lebih matang dan dewasa. Kecantikannya semakin jelas terserlah. Yusuf masih kelihatan terpaku melihat gadis yang dirindui tujuh tahun lamanya. Lantas dia bersuara, " Siapa tak ingat... Balqis kan? ", Balqis menjawab. " Ya, saya.. tak sangka kita akan bertemu lagi.. ", suaranya begitu lembut. Berbeza dengan suarnya sewaktu di sekolah menegah dulu. Yusuf masih lagi menatap wajah gadis itu. Dia cuba untuk tidak memandang ke arah matanya. Dia berkata.

" Ya.... saya pun sama.. oh ya! Saya masih lagi simpan jam Balqis masa kat sekolah dulu! ", Yusuf memasukkan tangannya ke dalam kocek seluarnya. Balqis pun berkata dengan suara yang agak terkejut. " Eh, ye ke?? Wah.. padanlah saya cari2 tak jumpa.. rupa2 nya abg yang simpan! ". Yusuf tersenyum lalu berkata lagi. " Ya... saya yg simpan.. saya akan kembalikan jam ni pada Balqis semula dengan satu syarat.. " Balqis hairan seraya bertanya. " Apa syaratnya? Main bersyarat pula abg senior ni... ".

" Boleh tak kalau awak jadi isteri saya yg sah? Saya tidak berani untuk berkawan dengan awak, saya tidak berani untuk bertembung dengan awak dan kalau boleh saya tidak ingin bertemu dengan awak, tetapi saya ingin bersama dengan awak dan saya tidak mahu awak pergi meninggalkan saya lagi.. Jadi boleh tak klu awak tunaikan permintaan saya? Ternyata Allah menemukan kita kerana saya yakin, awaklah jodoh saya di dunia akhirat! ",Yusuf begitu yakin berkata-kata. Dia yakin bahawa pertemuan ini ditentukan oleh-Nya. Dia mahu menjadikan Balqis isterinya untuk melindunginya dan mencintainya dengan halal sekaligus ingin membalas budi Balqis Az-Zahra sewaktu ketika dahulu. Balqis menundukkan pandangannya dan cuba menyembunyikan pipinya yang merah itu. Dia tersenyum dan berkata." Tak boleh... mana boleh.. ", Yusuf bertanya lagi. " Kenapa? "
" Abg harus bertemu dengan ibu bapa saya dulu, baru kita boleh kahwin.. " Balqis mejawab dengan senyuman yang ikhlas. Yusuf membalas senyuman bakal isterinya itu.
credit to iluvislam... ;)

No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komen anda