11 Ogos 2017

Cinta Kepada Allah Hilang kerana Nikmat-nya?

Lagu Hilang Nyanyian Rabithah 


Alhamdulillah Alhamdulillah  Alhamdulillah. Kita masih diberi nikmat menghirup udara oleh Allah. Nikmat yang maha penting kepada manusia dan setiap makhluk bernyawa. Tanpa udara, bagaimana kita boleh hidup. Betul kan? 

Udara juga merupakan rezeki berharga daripada Allah. Subhanallah, sebenarnya terlalu banyak nikmat rezeki yang Allah kurniakan. Sama ada kita sendiri perasan atau tidak saja. Yang kita asyik fikirkan saban hari adalah wang, wang dan wang yang kita anggap ia rezeki besar. Benar, ia juga adalah rezeki tapi secebis saja.

Bercakap tentang nikmat Allah, memang sepatutnya kita perlu banyak-banyak bersyukur kepada-Nya. Kalau tanpa izin-Nya, mana mungkin kita dapat rasa segala nikmat tersebut. Semoga nikmat yang Allah berikan membuatkan kita selalu ingat pada-Nya.

Lirik lagu Rabithah - Hilang

Terkesan betul dengan sebuah lagu nyanyian Rabithah yang bertajuk HILANG. Lagu ini adalah sebuah monolog tentang diri kita yang Allah dah bagi banyak sangat nikmat. Tapi, adakah nikmat yang Allah bagi tu membuatkan kita makin dekat dengan Allah, atau kita makin lupa dari Allah.

Adakah cinta Allah semakin kuat di hati kita, atau ia telah HILANG dibuai nafsu? Lagu ini menceritakan tentang diri kita yang leka di buai dengan nikmat, hingga lalai melupakan Allah tanpa sedar yang menyangka bahawa amal beliau sudah diredhai Tuhan. - Tarbiah Sentap



Hakim:
Hariku sering tuah hadir bertamu
Seakan dunia hanya untuk diriku
Kasih alam sering menyebelahiku
Seolah tiada ruang selain diriku

Namun sepi ku rasa walau ku sempurna
Takut ku pada indah dunia tak selama,
Kelompang di jiwa,
Tiada rasa tuk mendekati-Nya

Mahdi:
Tuhan ku bimbangi nikmat zikirku tiada lagi
Ridwan:
Rasa asyik ini ku sangka Kau redhai
Akmal:
Hampa sang nurani kerna ku ingin bebas rasa hilang
Korus:
Tuhan dekatiku pada yang Kau cintai

Hakim:
Kerna sepi ku rasa walau ku sempurna
Takut ku pada indah dunia tak selama,
Kelompang di jiwa,
Tiada rasa tuk mendekati-Nya

Mahdi:
Naluri lumrahku memanggil tuk kembali
Akmal:
Jauhlah diri dari pujukan dunia
Mahdi & Akmal:
Oh tuhan jauhkan daku
Dari rasa hilang ini



Jom fikir sejenak . . .

Adakah nikmat dan kejayaan yang kita kecapi selama ni, mendekatkan diri kita pada Allah, ataupun ia menambahkan kelalaian kita?

Adakah nikmat yang Allah kurniakan untuk kita ni betul-betul nikmat, atau ia adalah ISTIDRAJ?

Sejauh mana kita betul-betul menghargai segala nikmat yang Allah dah curahkan pada kita dari kita kecil hingga hari ini?

Ya Allah!

Ampunkan kami.


Previous Post
Next Post

About Author

0 komen:

Terima kasih atas komen anda. Live link tidak dibenarkan sama sekali, jika didapati anda berbuat demikian, komen akan dibuang serta merta. Harap maklum ;)